MAKSI Unika Launching Mata Kuliah Pilihan PPAP
Senin, 23 Agustus 2021 | 14:32 WIB

Salah satu narasumber, Dr Theresia Dwi Hastuti MSi Akt CPA saat memaparkan materinya

Sebuah kegiatan Webinar dengan topik “Tantangan dan Peluang Pendidikan Profesi Akuntan Publik (PPAP) di Era Kampus Merdeka serta Digital Accounting,” telah diselenggarakan oleh Program Studi Magister Akuntansi (MAKSI) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Unika Soegijapranata, pada hari Sabtu (21/8).

Acara webinar yang diselenggarakan di ruang virtual Unika Soegijapranata ini dihadiri oleh para mahasiswa MAKSI FEB Unika Soegijapranata, pengelola MAKSI se-Indonesia, dan para calon mahasiswa MAKSI FEB yang bekerja di Kantor Akuntan Publik (KAP).

Dalam sambutan yang disampaikan saat membuka acara webinar, Wakil Dekan II FEB Unika Soegijapranata Yusni Warastuti SE MSi menyinggung tentang penyelenggaraan webinar ini.

“Acara ini adalah sebagai salah satu upaya dari Prodi MAKSI Unika Soegijapranata, dengan berupaya memberikan yang terbaik bagi lulusannya. Salah satunya dengan memberikan sertifikasi CPA sebagai gelar plus, disamping gelar M.Ak,” papar Yusni.

Oleh karena itu MAKSI memberikan menu baru berupa mata kuliah PPAP ini yang akan dilaunching pada hari Sabtu ini. Harapannya bisa memberikan bekal yang kuat, baik secara teori maupun praktik, terlebih dalam kondisi sekarang ada kebijakan untuk Merdeka Belajar Kampus Merdeka sehingga diharapkan mahasiswa tidak hanya belajar di kampus tapi juga  di dunia nyata, lanjutnya.

Sementara Ketua Program Studi MAKSI FEB Unika Soegijapranata Dr E Lucky Maretha Sitinjak  MSi CPA juga memaparkan proses pembukaan PPAP sebagai mata kuliah pilihan.

“Membutuhkan waktu hampir sekitar dua tahun kami berproses untuk membuka PPAP sebagai mata kuliah pilihan,” ucapnya.

Kami selalu meninjau mata kuliah dan kurikulum kami, semuanya setiap dua tahun sekali dan setiap semester kami mengevaluasi bagaimana peraturan pemerintah selalu berubah setiap tahunnya, kemudian kami menyesuaikan dengan kepentingan dari para praktisi terhadap para lulusan khususnya di level magister, tambahnya.

Sedang narasumber yang memaparkan materinya adalah Tarkosunaryo MBA CPA selaku Ketua Umum Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI) dan Dr Theresia Dwi Hastuti MSi Akt CPA sebagai Koordinator Mata kuliah Pilihan PPAP MAKSI FEB Unika Soegijapranata.

Menjadi Tuan di Negeri Sendiri

Mengawali paparan materinya, Tarkosunaryo MBA CPA menuturkan IAPI sebagai pemegang amanat undang-undang dan oleh pemerintah di Indonesia sebagai Asosiasi Profesi Akuntan Publik (APAP).

“Wewenang IAPI sebagai APAP ada dalam Undang-undang Nomor 5 tahun 2011 tentang Akuntan Publik. Dan salah satu realisasinya adalah menyelenggarakan ujian Profesi  Akuntan Publik (ujian CPA),” jelasnya.

Dan dalam mengemban tanggungjawab tersebut, IAPI terus berusaha untuk bisa merumuskan standar akreditasi bagi penyelenggara PPAP ini, tentu saja tidak mudah dan perlu proses yang panjang.

Diharapkan dengan model PPAP nanti bisa lebih sistematis bagi peserta yang akan ujian CPA, yaitu diprogram secara kontinu atau berkelanjutan, ada assesment, kemudian di ujungnya diharapkan akan mendapatkan waiver dari IAPI.

Sedangkan dari narasumber kedua, yang disampaikan oleh  Dr Theresia Dwi Hastuti MSi Akt CPA, menyampaikan perihal tantangan dan peluang dunia pendidikan akuntansi di era digital.

“Apa yang dikembangkan oleh IAPI adalah bagaimana kita bisa menjadi tuan di negeri sendiri bahkan bisa masuk ke pasar di tingkat Asean,” ungkap Dr Theresia.

Oleh karena itu dalam segala profesi, khususnya profesi auditor dituntut untuk bisa menguasai skill masa depan, diantaranya yaitu complex problem solving, social skill, process skill, system skill, dan cognitive abilities. Seorang akuntan diharuskan menjadi orang yang multi tasking dan multi dimensi, yang bisa dipandang dalam aspek perkembangan perusahaan.

Ada pula tiga bidang ilmu yang bisa menjadi bekal untuk akuntan masa depan, yaitu Computer Science,  Business atau Domain Expertise, dan Math & Statistic.

Adapun peran akuntan profesional di era digital, menurut Kirstin Gillon dari The Institute of Chartered Accountants in England and Wales (ICAEW) meliputi : (1) Mampu memanajemen risiko, (2) sebagai penasihat pengambilan keputusan bisnis, (3) pengendali aplikasi, perangkat lunak, hingga pengawal proses dan orang yang melakukan, (4) harus bisa mengidentifikasi risiko dan peluang teknologi, (5) auditor harus paham dinamika cyber security.

“Berkaitan skema magang berbasis dunia usaha dan industri, kita melakukan dua skema yaitu mahasiswa melaksanakan kegiatan magang di industri dan dunia usaha dalam hal ini kantor KAP, serta skema mahasiswa melaksanakan kegiatan magang di kampus utamanya dan berkolaborasi dengan dunia usaha,” pungkasnya. (FAS)

Kategori: ,