Jenis Jalur Sepeda Menurut Pakar Transportasi dari Teknik Sipil Unika Soegijapranata
Senin, 6 Juli 2020 | 15:14 WIB

image

Sepeda menjadi salah satu kendaraan primadona di masa pandemi. Belakangan semakin marak dijumpai pesepeda di jalan-jalan hingga Pemerintah DIY pun berencana menyusun peraturan bagi pesepeda.

Pakar transportasi dari Program Studi Teknik Sipil Unika Soegijapranata, Djoko Setijowarno menjelaskan ada beberapa jenis lintasan atau jalur sepeda.

Pertama, jalur sepeda (bike path).

Jalur sepeda tidak berbagi ruas wilayah dengan pergerakan kendaraan lain, dapat bersama atau pun terpisah dengan pejalan kaki. Jalur diperkeras (disemen, paving) dengan lebar 1,5 meter.

"Lokasi dapat dibangun sepanjang tepi jalan raya (jika lebar jalan memungkinkan), sempadan sungai (jalur inspeksi), jalur hijau rel kereta api (urban park connector)," ujar Djoko melalui keterangan tertulisnya, Sabtu (4/6/2020).

Kedua, lajur sepeda (bike lane).

Lajur sepeda berbagi ruas wilayah dengan pergerakan kendaraan lain dan pergerakan manusia, bertumpangan dengan ruas jalan atau pedestrian.

Jika lebar lebih dari 6 meter, rapi, pedestrian dapat digunakan untuk pejalan kaki dan sepeda. Jika tidak, lajur sepeda di tepi kiri jalan, dicat selebar 1,5 meter dengan warna tegas (rekomendasi dengan warna hijau).

Ketiga, rute sepeda (bike route).

Ini merupakan jalur sepeda yang dikembangkan di kawasan perumahan, perkantoran, dan terpadu (super blok).

Rute sepeda cukup dipasang rambu dan marka sepeda untuk petunjuk pesepeda di titik-titik strategis, seperti persimpangan jalan dan bangunan yang menyediakan parkir sepeda.

Djoko menambahkan, diperlukan pula untuk memperbanyak penyediaan parkir sepeda yang berkualitas.

Penyediaan parkir sepeda, baik parkir sepeda gratis dan/atau sewa, seperti di sekolah, kampus, stasiun, pasar, pusat perbelanjaan, perkantoran, tempat ibadah dan tempat rekreasi.

"Dengan mengaktifkan jalur sepeda di perkotaan akan mendukung Program Kota Sehat. Program kota sehat dengan nama Kabupaten Kota Sehat (KKS) sudah dimulai tahun 2005," ungkap Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan MTI Pusat itu.

https://jogja.tribunnews.com/2020/07/04/jenis-jalur-sepeda-menurut-pakar-transportasi-dari-teknik-sipil-unika-soegijapranata.

Berita terkait:

https://solo.tribunnews.com/2020/07/04/gowes-makin-menjamur-pengamat-transportasi-paparkan-3-jenis-jalur-sepeda-yang-wajib-diketahui

https://www.validnews.id/-Bersepeda-Belum-Jadi-Moda-Transportasi-Harian-eiy

https://poskota.co.id/2020/7/3/mobilitas-pesepeda-meningkat-20-persen-selama-pandemi-covid-19

https://ekonomi.bisnis.com/read/20200703/98/1261236/bersepeda-jadi-tren-perlu-bangun-infrastruktur-pendukung

https://www.indozone.id/news/3esam8V/tren-bersepeda-melejit-pakar-transportasi-sebut-sepeda-entitas-unik-yang-miliki-identitas/read-all

Kategori: