Djoko Setijowarno : Bisnis tidak Sehat dan Tarif Wajar
Selasa, 10 Oktober 2017 | 13:39 WIB

Terminaltirtonadi 10_10_2017 Djoko Setijowarno - Bisnis tidak Sehat dan Tarif WajarTransportasi onlen khususnya Taksi On Line itu dipilih masyarakat karena mudah dan murah. Kalau mudah, memang tidak terbantahkan teknologi digital memang memberikan kemudahan.

Namun kalau murah sampai tidak wajar, hal  ini perlu dipertanyakan. Perlu ada perhitungan sebetulnya biaya (cost) yang wajar jika transportasi on line dijalankan apa adanya tanpa subsidi dan gimmick marketing sebetulnya berapa?

Tanpa subsidi dan gimmick marketing tak mungkin bisa harga menjadi sangat murah… Pertanyaanya jika taksi on line menjalankan bisnis dengan subsidi tidak wajar untuk memenangkan persaingan seharusnya bisa dianggap sebagai praktek bisnis yang tidak sehat.

Nampaknya perlu ada upaya untuk mengaudit model bisnis semacam ini. Sebab pada kenyataannya di luar negeri tarif taksi on line tak banyak beda dengan taksi resmi.

Selanjutnya selain justifikasi formal dari pemerintah mengenai praktek bisnis yang tidak sehat, publik juga perlu dididik untuk memahami, bahwa taksi on line yang mereka sukai itu bisa sangat murah karena praktek bisnis yang tidak sehat bukan semata mata teknologi digital menyebabkan tarif menjadi semurah itu….

Kalau pemerintah terlalu berpihak pada para kapitalis berkedok teknologi IT,  pilihannya adalah mendidik masyarakat untuk lebih sadar dan peduli terhadap sikap dan perilaku mereka terkait taksi on line. Bukankah konsumen taksi on line itu kelas menengah …

Mensosialisasikan tarif wajar bukan tarif murah yang nantinya akan merugikan banyak pihak.


Dikirim oleh : Djoko Setijowarno, Peneliti Laboratorium Transportasi, Pengajar Jurusan Teknik Sipil Unika Soegijapranata dan Ketua Forum Perkeretaapian Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat

 

(►http://www.terminaltirtonadi.com)

Kategori: