Tanpa Dukungan Generasi Muda, Ketahanan Pangan Indonesia Memprihatinkan
Senin, 18 April 2016 | 9:44 WIB

JTP 16_04_2016 Tanpa Dukungan Generasi Muda, Ketahanan Pangan Indonesia Memprihatinkan(JATENGPOS),  SEMARANG – Masa depan dunia pertanian di Indonesia diperkirakan bakal menuai banyak masalah yang membawa pada kondisi memprihatinkan. Pasalnya sekarang ini tidak ada generasi muda yang tertarik terjun ke sektor pertanian, untuk mengembangkan tanaman padi.

“Saya belum lama ini bersama civitas akademika melakukan refleksi karya berkunjung di desa-desa banyak terlihat dan jarang banyak pemuda yang peduli menanam padi. Hampir umumnya dikelola para orangtua dan pemudanya sudah tidak ada di desanya, rata-rata sudah merantau,” jelas Prof Budi Widianarko, Pakar Teknologi Pangan Unika Soegijapranata saat ditemui di ruang kerjanya.

Dikatakan, pada Refleksi Karya Unika tentang “Ugahari Mandiri” pada 7-8 April lalu melakukan blusukan di beberapa dusun dan desa bersama 350 dosen dan karyawan melihat kehidupan petani di tengah komunitas Paguyupan Qariyah Tayyibah di wilayah Kabupaten Semarang.

“Saya melihat di empat desa terdiri dari tujuh dusun, banyak pemuda tidak ada yang bercocok dan menjadi buruh tani pun disana perhari capai Rp 60 ribu perhari dan cukup mahal. Maka, saya merefleksi ini sangat mengkhawatirkan ketahanan pangan di Jateng dan di Indonesia ini bisa rapuh semangat petani,” ujarnya didampingi Dr Ridwan Sanjaya Wakil Rektor Unika.

Senada dikatakan Hotmauli Sidabalok, Dosen Magister Perkotaan Unika yang juga Panitia Refleksi Karya. Belum lama ini civitas akademika Unika melakukan blusukan di desa-desa selain jarangnya dijumpai generasi muda yang suka menanam padi.

“Banyak lahan pertanian yang sempit sehingga para petani melakukan berbagai cara menanam dengan lahan-lahan yang tumpang tindih. Kami merasa ikut merasa prihatin melihat kehidupan di pelosok desa,” ucapnya.

Ditambahkan, Refleksi Karya Unika ke desa-desa saat itu juga sekaligus melakukan pengabdian masyarakat, memberikan berbagai masukan ke orang desa. “Harapannya agar pertanian di Jateng juga tetap bisa bertahan dan ada penerusnya,” pungkasnya. (gus/ebe)

Tautan : http://jatengpos.co.id

Kategori: